KETAHUI 12 CARA MENGHADAPI DOSEN PEMBIMBING YANG SIBUK

Posted on

Pada saat pengerjaan tugas akhir, pada umumnya mahasiswa akan mendapatkan dosen pembimbing yang dapat dijadikan tempat untuk mengonsultasikan hasil kerja kita. Pastinya kita berharap mendapat dosen pembimbing yang baik dan bersedia membantu kapan pun dengan mudah.

Namun, pada kenyataannya kita juga mungkin mendapat dosen pembimbing yang sibuk sehingga sulit untuk dihubungi atau diajak untuk bertemu. Hal ini tentu saja dapat menghambat kita untuk dapat menyelesaikan tugas akhir tepat waktu. Oleh karena itu, berikut adalah 12 cara menghadapi dosen pembimbing yang sibuk.

1. Ketahui jadwal mengajar dosen dan kegiatan lainnya

Menghubungi dosen pembimbing terutama yang sibuk sangat tidak fleksibel karena jadwal mengajar yang padat serta mungkin dosen juga memiliki kegiatan lain, seperti mengurus keluarga, menjadi pembicara, atau sedang dalam tugas tertentu.

Oleh karena itu, akan lebih efektif jika kita menghubungi dosen di saat dosen tidak sedang melakukan aktivitas lain, setidaknya bukan saat sedang mengajar. Biasanya mahasiswa bisa melihat jadwal dosen melalui situs universitasnya.

2. Ketahui lokasi dosen

Selain mengetahui waktu kosong dosen, kita juga sebaiknya mengetahui tempat dosen sedang berada. Dengan demikian, kita mungkin bisa langsung bertemu dan mengkonsultasikan tugas kita di saat yang sama.

Biasanya, cara ini efektif karena dosen mau untuk berhenti sejenak dan menanggapi kita terlebih dahulu. Namun, pastikan juga bahwa saat itu dosen bukan sedang ingin istirahat, makan, atau beribadah. Jadi, pandai-pandailah membaca situasi dosen.

3. Buat janji dari jauh-jauh hari

Beberapa dosen pada umumnya sudah memiliki jadwal-jadwal tertentu yang tidak bisa diganggu gugat. Pastikan bahwa kita sudah pernah menghubungi dosen paling tidak satu hari sebelum melakukan konsultasi.

Setelah itu, kita juga bisa memberikan pengingat di beberapa hari atau beberapa jam sebelum pertemuan untuk mencegah dosen lupa dan akhirnya batal melakukan bimbingan. Di sisi lain, membuat janji juga dapat menjadikan kita lebih siap.

4. Persiapkan hal-hal yang ingin ditanyakan

Umumnya, ketika kita melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing, kita tidak hanya bisa mendapatkan revisi atau perbaikan, tetapi kita juga bisa menyiapkan terlebih dahulu pertanyaan terkait revisi yang ada sebelumnya.

Kita juga bisa mempertanyakan hal-hal yang harus kita lakukan setelah ini. Bahkan kalau perlu, siapkan pertanyaan lanjutan agar tidak perlu menunggu waktu bertemu lagi dengan dosen pembimbing untuk bertanya.

5. Meminimalisir kekeliruan

Semakin banyak kekeliruan karena ceroboh atau kurang teliti selama mengerjakan tugas dapat meningkatkan juga kebutuhan kita untuk bertemu dengan dosen pembimbing. Oleh sebab itu, cegah adanya kesalahan dengan cara mengerjakan secara fokus, teliti, dan hati-hati.

Di sisi lain, cegah juga melakukan kesalahan berulang. Apabila dosen sudah memperingatkan atau memberi petunjuk terkait kesalahan di waktu sebelumnya, periksa lagi tugas kita untuk memudahkan dosen agar tidak berulang-ulang memberikan revisi.

6. Hubungi melalui pesan

Saat ini teknologi sudah berkembang sehingga kita tidak harus bertemu dosen secara langsung untuk melakukan bimbingan. Akan tetapi, kendala dari konsultasi secara tidak langsung ini adalah kita tidak tahu apakah dosen dapat menggunakan teknologi serta mungkin sulit untuk mendapatkan atensi penuh dari dosen saat itu karena ada banyak distraksi.

Hal yang terpenting ketika menghubungi lewat pesan adalah pastikan jam menghubungi sudah di jam kerja serta struktur pesan terdiri atas salam, meminta maaf karena mengganggu waktunya, perkenalan dengan lengkap, penjelasan maksud dari menghubungi, kemudian mengakhiri dengan salam dan ucapan terima kasih.

7. Bertemu langsung di rumah

Cara ini biasanya cukup efektif untuk menghubungi dosen pembimbing sebab sering kali dosen terlalu sibuk di kampus. Akan tetapi, karena rumah adalah tempat untuk beristirahat dan bertemu dengan keluarga, pastikan terlebih dahulu bahwa dosen memang berkenan untuk melakukan bimbingan di rumahnya.

8. Berikan hal-hal yang disukai dosen

Sebagai bentuk perhatian dan kepedulian kita, kita juga dapat membawakan hal-hal yang disukai dosen untuk membuat suasana hati dosen menjadi baik dan mau memberikan bimbingan dengan kita di tengah kesibukannya. Namun, hal tersebut tidak hanya yang bersifat materll, kita juga bisa memberikan ucapan selamat, menyapa ketika bertemu, atau memberikan pertolongan.

9. Bicara dengan baik dan benar

Apa pun media komunikasi yang digunakan, baik secara langsung maupun tidak langsung, penggunaan bahasa yang baik dan benar tetap harus digunakan.

Jika menggunakan pesan teks, pastikan bahwa sudah sesuai dengan KBBI dan EBI, terstruktur, kalimat yang digunakan langsung pada intinya, tidak menggunakan kata-kata yang disingkat, serta bisa ditambahkan emoji agar pesannya tidak terlalu datar.

Kemudian, jika bertemu secara langsung, jangan gugup dan katakan kebutuhan secara jelas dan gunakan intonasi, tempo, serta nada yang sopan selayaknya berkomunikasi dengan dosen agar ucapan yang disampaikan tidak salah diartikan oleh dosen.

10. Selalu jaga etika dan sopan santun

Selain bahasa, pastikan juga tingkah laku kita sudah sesuai etika dan dilakukan dengan sopan santun. Hal ini sangatlah penting terutama ketika bertemu langsung dengan dosen sebab beliau dapat langsung melihat dan menilai perilaku kita.

Meski hal ini tidak berpengaruh langsung terhadap hasil dari tugas kita, tetapi ketika dosen memiliki impresi yang baik terhadap kita, biasanya beliau juga lebih respect dan lebih mau menerima ketika kita ingin bimbingan.

11. Jangan terlalu serius

Tidak ada salahnya untuk sesekali bercanda atau setidaknya tidak terlalu serius ketika berkomunikasi dengan dosen pembimbing. Hal ini dilakukan agar suasananya tidak terlalu datar atau lebih santai baik untuk kita maupun dosen.

Di samping itu, dosen juga mungkin akan lebih nyaman ketika kita memiliki selera humor yang sama dengan ketika sehingga beliau akan lebih mengenal kita dan mau memprioritaskan proses bimbingan yang kita perlukan.

12. Jangan mudah menyerah

Mau tidak mau, menghadapi dosen pembimbing yang sangat sibuk pasti berat sehingga kita harus terus menerus bersabar untuk menunggu dan mengejar-ngejar dosen tersebut, ditambah dengan rasa cemas karena kondisi yang tidak pasti.

Akan tetapi, usaha kita juga diharapkan dapat membuahkan hasil yang baik sehingga tidak perlu dimasukkan ke hati atau terlalu dicemaskan karena selama kita sudah berusaha, biasanya akan ada jalan yang membawa kita pada keberhasilan.

Demikianlah 12 cara menghadapi dosen pembimbing yang sibuk. Hal ini memang tidak bisa kita hindari, tetapi dapat kita hadapi dengan beberapa cara, di antaranya ketahui jadwal mengajar dosen dan kegiatan lainnya, ketahui lokasi dosen, serta buat janji dari jauh-jauh hari.

Selain itu, persiapkan hal-hal yang ingin ditanyakan, meminimalisir kekeliruan, hubungi melalui pesan, bertemu langsung di rumah, berikan hal-hal yang disukai dosen, bicara dengan baik dan benar, selalu jaga etika dan sopan santun, jangan terlalu serius, terakhir jangan mudah menyerah.

Yakinlah pada diri sendiri bahwa perlahan-lahan kita pasti bisa menghadapinya dan menyelesaikan tugas akhir ini dengan baik meski mendapat dosen pembimbing yang sibuk.

ILMU PSIKOLOGIPSIKOLOGI PENDIDIKAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *