5 JENIS PENDEKATAN DALAM PSIKOLOGI HUKUM

Posted on

Semakin kompleksnya permasalahan di masyarakat diiringi pula dengan semakin banyaknya permasalahan yang terjadi. Akibatnya, ilmu semakin dituntut untuk selalu berkembang sebagai suatu bentuk pemecahan dari permasalahan-permasalahan yang timbul tersebut. Seperti kita ketahui, psikologi adalah sebuah yang diperlukan guna menyelesaikan segal bentuk permasalahan yang terjadi di masyarakat. Perkembangan berbagai macam aplikasi psikologi telah banyak memunculkan beragam bidang kajian baru.

Aspek psikologi dalam bidang kesehatan menimbulkan psikologi kesehatan, aspek psikologi dalam bidang lingkungan menimbulkan psikologi lingkungan. Aspek psikologi dalam bidang hukum menimbulkan psikologi hukum dan masih banyak aspek psikologi lainnya. Selain psikologi perkembangan, psikologi olahraga, psikologi sosial, psikologi faal, psikologi forensik, psikologi industri dan organisasi, psikologi pendidikan, psikologi eksperimen dan psikologi yang lain. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas psikologi hukum. Mari, kita simak bersama.

Psikologi Hukum

Berawal dari pidato Freud pada tahun1906 dihadapan para hakim, ia menyatakan bahwa psikologi ternyata dapat diterapkan dalam bidang hukum. Kemudian hal ini ditambahkn oleh Hugo Munsterberg yaitu seorang ahli eksperimental pada tahun 1908m menyatakan bahwa prinsip psikologi sebenarnya dapat diterapkan di dalam semua bentuk kejadian termasuk kejadian yang terjadi di ruang pengadilan. Pada tahun 1927, dekan Fakutas Huku Yale memerintah seorang psikolog untuk menjadi dosen di sana sebagai upaya untuk menciptakan peran hukum dalam mengontrol perilaku menjadi jelas (Schegel, 1979).

Hal ini yang mendorong proses hukum dan psikologi pada tulisan-tulisan saat itu meluas dan berkembang pesat. Ahnun 1930, jurnal The Amrican Bar Association menyatakan bahwa ini adalah saat yang tepat untuk mengumpulkan fakta secara psikologi modern yang harusnya diakui olehpar penegak hukum. Dari situlah psikologi dalam bidang hukum semakin mengalami peningkatan hingga meluas ke berbagai aspek permasalahan psikologi yang ada di masyarakat.

Hubungan antara psikologi dan hukum menjadi sangat mendalam pada 25 tahun terakhir. Proses naik turun perkembangan psikologi hukum pada akhirnya menghasilkan sebuah pemahaman hingga menjadi sebuah definisi utuh yang menyatukan antara psikologi dengan hukum.

Psikologi hukum merupakan ilmu pengetahuan yang memahami dan mempelajari hukum sebagai bentuk pedoman serta perwujudan perkembangan jiwa manusia (Drever J.A., Dictionary of Psychology Books 1976 dalam Purbacarakan, Soekanto, 1978).

Sedangkan menurut Purbacarakan dan Soekanto 1978, psikologi hukum merupakan ilmu nyata yang meneliti hukum sebagai suatu pedoman perilaku dimana psikologi hukum ini memuat berbagai cabang metode studi hukum yang dipelajari secara mendalam dari berbagai sudur pandang psikologi hukum antara lain, sosiologi hukum, antropologi hukum, psikologi hukum serta perbandingan dan sejarah hukum.

Lain halnya menurut Encyclopedia of Psychologi and Law, psikologi hukum adalah bidang ilmu yang sangat mudah untuk dipelajari namun mencakup bidang yang luas. Kajian psikologi hukum ini meningkatkan manfaat psikologi yang dapat diperoleh dari segala aspek psikologi yang telah lebih dulu ada dan yang terutama berasal dari psikologi hukum itu sendiri.

Kajian psikologi hukum terdiri dari kajian utama yaitu kajian empiris yng meneliti psikologi  terhadap hukum, lembaga hukum dan pihak yang terlibat dengan hukum, kajian normative serta kajian filosofis.

Menurut Bian L. Culter dalam Encyclopedia of Psychology and Law memamarkan bahwa ruang lingkup kajian materi psikologi hukum antara lain :

Adanya kompetensi kriminal
Bentuk pertanggung jawaban pidana
Putusan pidana mati
Sikap perceraian dan pemeliharaan anak
Pendidikan dan perkembanagn professional
Adanya memori saksi mata
Penilaian forensik pada kasus pidana dan perdata
Pelanggar hukum di bawah umur atau masih anak-anak
Hukum kesehatan mental
Berbagai instrumen penilaian psikologi dan forensik
Materi psikologi tentang perilaku kriminal
Bentuk psikologi polisi dan investigasi
Upaya pemidanaan atau penahanan
Penilaian pemeriksaan forensik mengenai gejala penyakit
Proses persidangan
Bentuk reaksi korban karena kejahatan
Bentuk penilaian terhadap resiko kekerasan

Jenis-Jenis Pendekatan Psikologi Hukum

Berikut ini terdapat beberapa pendekatan psikologi hukum, antara lain:

1. Psychology in law (psikologi dalam hukum)

Adalah pendekatan yang spesifik terhadap psikologi hukum. Dalam hal ini, hukum lebih bersikap inisiatif daripada psikologi. Seseorang yang terlibat dalam masalah hukum hanya akan mengundang psikolog jika memang diperlukan. Atau secara sederhananya, psikologi tidak dapat bekerja maksimal sebab hanya dipakai terbatas menurut standar hukum.

Misalnya, saat ada seorang terdakwa yang diragukan kesiapan mentalnya oleh hakim untuk menjalankan hukum pidananya, maka hakim  bisa saja memenggilkan seorang psikolog untuk memeriksanya. Atau pada saat seseorang yang menjalani persidangan, salah satu saksi dalam kasus tersebut adalah anak-anak, maka dalam hal ini terkadang psikolog juga dibutuhkan. Black burn mengemukakan beberapa hal yang dibahas di aspek psikologi dalam hukum yaitu sebagai berikut :

Perceraian dan peralihan anak
Psikologi perilaku kriminan dan mental terdakwa
Pelanggaran hukum oleh anak
Ingatan para saksi mata di persidangan
2. Psychology and law (psikologi dan hukum)

Jenis pendekatan psikologi hukum ini adalah yang seimbang, psikologi dalam aspek ini menjadi disiplin ilmu untuk mengevaluasi segala bentuk komponen hukum dari sudut pandang psikologi. Dalam psikologi ini, penanganan permasalahan hukum diselesaikan melalui pengembangan penenliian dan teori psikologi. Misalnya, adanya penelitian psikologi terhadap terdakwa, pengacara, peradilan yang menerpakan sistem juri, jaksa  hakim, saksi  dan polisi yang kemudian dignakan sebagai acuan untuk mengembangkan sistem hukum. Berikut adalah pembahasaan psikologi dan hukum :

Bentuk pendidikan dan pengembangan
Proses terjadinya persidangan
Psikologi polisi dan investigasi
Reaksi korban kejahatan atau pemerkosaan
3. Psychology of Law ( psikologi tentang hukum)

Merupakan jenis psikologi hukum yang mempelajari isu-isu hukum seperti contohnya tentang orang yang menaati dan tidak menaati hukum atau meneliti perkembanagn moral komunitas tertentu. Hukum dalam ranah ini dijadikan sebagai pedoman yang menentukan perilaku manusia, sedangknan psikologi memberikan penjelasan mengapa hukum bisa dijadikan sebagai penentu perilaku manusia.

Seperti misalkan adanya permasalahan mengapa msayarakat sekarang tidak mau patuh hukum? Atau faktor psikoogis apa yang mendorong seseorang untuk melakukan pelanggaran hukum ketika yang memerintah adalah otoritas? Akan tetapi, kajian psikologi hukum banyak yang mengarah kepada hukum pidana daripadda hukum perdata. Berikut adalah beberapa pembahasan di dalam psikologi tentang hukum sebagai berikut :

Adanya pidana mati
Pemidanaan atau pemenjaraan
Bentuk kompetensi kriminal
Bentuk pertanggung jawaban pidana
Penilaian terhadap resiko kejahatan
4. Forensic psychology (psikologi forensik)

Merupakan sesuatu yang berfungsi untuk menyediakan informasi psikologi di pengadilan. Atau dengan kata lain, psikologi forensik merupakan pendekatan berupa penyediaan informasi psikologi yang diperlukan oleh pengadilan sehingga seorang terdakawa yang mengalami gangguan kejiwaan atau mempunyai pikiran yang tidak waras tidak dapat mempertanggung jawabkan perbuatannya sehingga ia tidak bisa dipidana.

Sebab seluruh isi dari aspek hukum tidak pernah memperbolehkan seseorang diproses secara hukum apabila ia memang sedang mengalami gangguan jiwa.

Pada dasarnya ketidakwarasan seseorang dibagi menjadi dua jenis yakni psikopat yaitu yang mengalami kejiawaan, abnormal atau sakit adalah seluruh atau sebagian dan neurosis dimana hanya salah satu bagian kejiwaannya saja yang mengalami abnormal atau sakit. Berikut adalah beberapa pembahasan di dalam psikologi forensik yaitu :

Penilaian forensik pidana dan perdata
Istrumen penilaian forensik
Penilaian forensik dan gejala penyakit
5. Neuroscience and law (ilmu syaraf dan hukum)

Pendekatan psikologi hukum yang selanjutnya adalah ilmu syaraf dan hukum. Pendekatan ini mengintensifikasikan pembahasan pada faktor-faktor bilogis yaitu pengaruh yang dihasilkkan oleh otak dan syaraf tentang isu-isu yang berkaitan dengan hukum.

Sebenarnya pendekatan ini adalah kajian terbaru dari psikologi hukum yang membahas efek pemrosesan otak dan syaraf terhadap perilaku manusia. Berikut adalah beberapa kajian yang dibahas di ilmu syaraf dan hukum dalam psikologi hukum antara lain :

Penambahan wawasa baru mengenai isu-isu bentuk pertanggung jawaban
Upaya meningkatkan kemampuan seseorang dalam membaca pikiran
Bentuk prediksi yang baik mengenai perilaku seseoran di masa depan
Peningkatan kemampuan otak manusia

Demikian jenis-jenis pendekatan dalam psikologi hukum. Semoga bermanfaat.

ILMU PSIKOLOGIJENISPENDEKATANPSIKOLOGIPSIKOLOGI HUKUM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *