GANGGUAN KEPRIBADIAN ANANKASTIK

Posted on

Gangguan kepribadian anankastik atau Obsessive Compulsive Personality Disorders yang mana merupakan pola kepribadian yang lebih didominasi oleh pikiran-pikiran yang terpaku pada kebiasaan sehari-hari, selalu merasa ingin sempurna, serta memiliki kontrol yang kuat. Hal yang paling terlihat jelas dari tipe kerpibadian ini adalah rasa perfeksionisme yang tinggi, keterarutan yang kaku serta memiliki pengawasan diri yang cukup tinggi. Biasanya orang dengan kepribadian seperti ini terlambat menikah dikarenakan tuntutan yang tinggi serta memiliki ketakutan dan keragu-raguan di dalam mengambil sebuah keputusan. (baca juga: Gejala Penyakit Alzheimer)

Perjalanan dari gangguan kepribadian anankastik ini sangat bervariasi dan sama sekali tidak terduga. Beberapa orang pengidap penyakit ini bisa berkembang menjadi orang lebih hangat, terbuka, serta penuh kasih sayang ketika menjadi orang dewasa. Namun pada orang lainnya. gangguan tersebut bisa menjadi pertanda jika terjadi skizofrenia yang kemudian diperbuurk dengan proses penuaan serta gangguan depresi mayor. Nah berikut ini penjelasan lebih lanjut mengenai gangguan kepribadian anankastik.

Baca juga:

Gangguan Kepribadian Ambang
Perkembangan Bahasa Anak Usia Dini
Cara Membentuk Karakter Anak Usia Dini

A. Ciri-Ciri Gangguan Kepribadian Anankastik

Ada beberapa ciri-ciri yang tampak dari gangguan kepribadian anankastik ini, jika seseorang memiliki 3 atau lebih dari ciri ciri dibawah ini maka dapat dipastikan jika dirinya mengidap gangguan kepribadian anankastik.

Memiliki perasaan ragu-ragu dan kehati hatian yang berlebih.
Perfeksionisme yang tinggi dalam mempengaruhi penyelesaian tugas.
Preokupasi mengenai hal-hal yang rinci dan detail, peraturan, urutan, daftar, jadwal, atau organisasi. (baca juga: Metode Pembelajaran Koorperatif)
Memiliki ketelitian yang berlebih, terlalu berhati hati serta memiliki keterkaitan yang tidak umum dan semestinya pada produktivitas. Bahkan hingga mengabaikan kepuasaan serta hubungan interpersonal.
Keterpakuan serta keterikatan dengan sesuatu yang berlebih pada kebiasaan sosial di sekitarnya. (bacajuga: Cara Menyembuhkan Bipolar Disorder)
Bersifat kaku dan keras kepala
Melakukan pemaksaan yang tidak beralasan agar orang lainnya mau mengikuti hal atau cara yang dilakukan dalam mengerjakan sesuatu. Enggan yang tidak berasalan untuk mengijinkan seseorang lainnya mengerjakan sesuatu. (baca juga: Cara Menghadapi orang Introvert)
Mencampur adukan antara dorongan atau pikiran yang memaksa serta keengganan
Biasanya gemar bekerja dan sangat mematuhi peraturan yang ada.
Cenderung mengerjakan sesuatu dengan waktu yang lama namun mendetail. (baca juga: Pengertian Persepsi Menurut Para Ahli)

B. Faktor-faktor Penyebab

Hal yang paling utama yang menyebabkan gangguan kepribadian ini ada pada lingkungan dimana tempat penderita tinggal. Pola asuh orang tua dan keluarga akan sangat berperan dalam membentuk karakteristik kepribadian seperti ini. Belum ada penjelasan lanjutan mengenai apakah faktor biologis juga berpengaruh pada gangguan kepribadian ini. (baca juga: Cara Mengatasi Fobia Ketinggian)

baca juga:

Fakta Kepribadian Anak Pertama
Perkembangan Sosial Emosional Anak Usia Dini
Teori Belajar Menurut Para Ahli

C. Cara Mengatasi Gangguan Kepribadian Anankastik

Terapi yang biasanya digunakan untuk mengatasi gangguan kepribadian anankastik ini adalah terapi psikoterapi. Tidak seperti pengidap gangguan kepribadian lainnya, orang yang memiliki gangguan kepribadian anankastik biasanya merasakan dan menyadari penderitaan yang mereka rasakan dan berusaha untuk mengatasi gangguan tersebut. Selama masa pelatihan dan sosialisasi, pasien akan menghargai terapi asosiasi bebas dan terapi non direktif.

Untuk terapi kelompok serta terapi perilaku terkadang bisa memberikan beberapa keuntungan tertentu. Pad akedua konteks, mudah untuk menginterupsi pasien saat di tengah-tengah interaksi ataupun penjelasan maladaptif yang disampaikan oleh mereka. Mencegah penyelesaian yang berasal dari kebiasaan dan tingkah laku pasien yang dapat meningkatkan kecemasan pasien serta membuat pasien rentan untuk mempelajari cara atau strategi penanggulangan baru. (baca juga: Ciri Ciri Psikopat Ringan)

Pasien bisa langsung menerima manfaat dari terapi kelompok yang dilakukannya. Sesuatu yang mungkin tidak akan sering didapatkannya ketika melakukan terapi individu. Selain itu, ada pula terapi farma kologi (obat-obatan) dengan menggunakan Clonazepam ataupun Clomipramine. Namun terapi ini pun jarang digunakan jika pasien memang belum kooperatif serta belum terlalu membutuhkan obat-obatan. (baca juga: Perbedaan Psikologi dan Psikiater)

Nah itu tadi penjelasan mengenai gangguan kepribadian anakastik. Tak hanya terapi yang dilakukan oleh ahli, dukungan dari keluarga pun akan sangat mempengaruhi kesembuhan dari penderita gangguan kepribadian ini. Yang terlebih lagi adalah adanya niat kuat dari pasien pengidap gangguan kepribadian anakastik untuk bisa sembuh. Semoga informasi diatas dapat bermanfaat untuk anda.

Baca juga:

Terapi Psikologi Untuk Depresi
Gangguan Kepribadian Borderline
Fakta Anak Bungsu Perempuan
Ciri-Ciri Orang Ingin Melakukan Bunuh Diri
Teori Kepribadian Carl Rogers
CARA MENGATASICIRI-CIRIGANGGUAN KEPRIBADIANGANGGUAN PSIKISGANGGUAN PSIKOLOGIKEPRIBADIAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *